Kenapa Ada Buku Ramadan di Dunia Ini

Kenapa Ada Buku Ramadan di Dunia Ini

Waktu SD atau SMP, SMA, bahkan sampai kuliah, mungkin kamu pernah mendapat sesuatu yang disebut “Buku Ramadan”. Yap, buku musiman di waktu bulan puasa ini, emang jadi primadona di bulan Ramadan.
Tapi pada tahu nggak sih kenapa harus ada buku ini di bulan ramadan? Biar keliatan rajin gitu? Emang, kalau nggak ngisi buku ini puasa kita jadi nggak afdol gitu? Hemm, mungkin ini nih alesan kenapa buku ini diciptakan:


1. Mengetes Kejujuran




Walaupun sebenarnya kamu bisa aja dalam satu hari langsung mengisi full buku Ramadan ini, kejujuran kamu tetap dituntut. Dengan mengisi buku Ramadan dan penuh kejujuran, yakinlah suatu hari kamu akan mendapat nilai bagus di pelajaran agama. Anggap aja uji coba kejujuran ini latihan kalau punya pacar nanti.





2. Nulis Biar Lancar



Niat buku Ramadan ini baik. Biasanya kan kalau bulan puasa banyak libur, nah biar nggak ketinggalan pelajaran di sekolah, buku Ramadan ini mendorong kita untuk tetap menulis selama liburan. Biasanya juga kalau udah lama nggak nulis biasanya tangan suka kaku kan? Tulisannya jadi kayak ceker bebek. Nah, dengan nulis buku Ramadan juga pasti bakal bikin tangan kita nggak kaku. Ya intinya sih biar ada kerjaan aja di bulan Ramadan.




3. Belajar Mengarang



Biasanya, isi buku Ramadan itu hasil rangkuman ceramah pak ustad. Nah, buat yang suka ketinggalan ceramahnya, buku ini di-setting agar kamu bisa mengarang di kondisi seperti itu. Dari karang-mengarang buku Ramadan ini, bisa aja jadi awal kamu menjadi seorang penulis. Mantep toh!



4. Belajar Meminta Tanda Tangan



Di buku Ramadan juga, biasanya kita disuruh untuk meminta tanda tangan pak ustad. Nah, biar dapet tanda tangan pak ustad kan harus sopan, harus salam dulu, baca Quran dulu. Dan, bisa juga buat belajar minta tanda tangan sama ustad kondang. Dari awalnya suka minta tanda tangan, siapa tahu nanti kamu yang suka dimintain tanda tangan.




DIAMBIL DARI : FORUM.KOMPAS.COM

Comments

Popular posts from this blog

sumpah palapa gajah mada

asmaul husna

istilah homo economicus